The Hairy Clan: HABIB & HABIBAH UMRAH TRIP: ZIARA MEDINA

Thursday, March 19, 2015

HABIB & HABIBAH UMRAH TRIP: ZIARA MEDINA

Di hari kedua ini, mood dan badan tentunya beda jauh dibanding kemarin.

Kemarin kami sampai di Madinah subuh-subuh, setelah melalui ribuan jam perjalanan *levaayy. Tidur pun cuma sempet di pesawat aja, yang artinya tak ada lah itu tidur nyenyak. Bisa lelap sejam dua jam aja udah hamdulillah. Begitu sampai di Madinah juga jidat langsung gak lepas-lepas dari karpet Nabawi kan (pahala umroh langsung minus karena boongnya gak kira-kira). Belom lagi malemnya ditambah ke battle field alias Raudhah. Alhasil, kemarin sekujur badan lemes tak bertenaga bak avertebrata.

Kalo hari ini, karena udah tidur semaleman. Badan langsung CRIINNGG!! Siap menyisir Medina seharian.

Agenda ziarah hari ini kurang lebih sih sama persis kayak travel-travel lainnya ya. Yaitu:

UMRAH DAY 2
Masjid Quba, Masjid Qiblatain, Jabal Uhud, Maqam Baqi, Pasar Kurma.

Karena sebelum dzuhur kami sudah harus sampe di hotel, jadi kami brangkut lumayan pagi. Pokoknya selesai shalat subuh dan sarapan, kumpul di lobby, dan cuss jalan.

DSCF4113 edit
Di Madinah (dan Makkah),  pemandangan macam ini boanyak bener.
Banyak bangunan2 lama yang dihancurin Pemerintah Saudi untuk dibuat jadi hotel baru.
Sedangkan bangunan2 di sekitar masjid, biasanya diratakan untuk kepentingan perluasan masjid.
Tapi pemilik bangunan gak perlu takut rugi sist, karena konon uang penggantinya guede banget lho!
DSCF4184 edit
DSCF4124 edit
The famous Al Baik.
MASJID QUBA

Pasti sudah banyak yang tau lah ya, kalau masjid Quba ini adalah masjid pertama di dunia. Dibangun sendiri oleh Rasul kita Muhammad SAW, ketika beliau hijrah dari Mekkah ke Madinah. Dan disampaikan juga jika kita bisa melakukan shalat sunnah 2 rakaat di sana (dianjurkan shalat dhuha), maka katanya in sha Allah kita diberikan ganjaran sebesar pahala 1 kali beribadah umrah. Luar biasa banget yaaa.. Karena itu lah, semua orang yang menginjak Madinah pasti menyempatkan diri ke Masjid Quba.

DSCF4164 edit
IMG_1341 edit
DSCF4157 edit
IMG_1336 edit

Sampe di masjid Quba, kami langsung ambil wudhu, masuk ke masjid dan cari spot untuk shalat.

DSCF4151 edit
Para jamaah di Masjid Quba.
Rame yaaa...
Satu hal yang akik suka bingung sama ras-ras lokal ya. Kenapa dia orang pada hobi amat deh shalat di mulut masjid. Susah bener kayaknya buat ukhti-ukhti ini maju ke depan dikiitt aja... dikit aja bundaa.. plis! Akhirnya kelakuan kayak begini inilah yang menyebabkan pintu masjid penuh dan para jamaah dorong-dorongan rebutan masuk. Kalo udah begitu juga suasana hilang langsung khusuknya.

Karena kehebohan suasana di bawah itu, akhirnya saya dan mama mertua pilih naik ke lantai atas masjid. Pilihan tepat ternyata, karena di atas kosooonngg melompooonngg.. Asli sampe bisa dipake buat maen bola lho! Alhamdulillah bisa shalat dengan santai tanpa disikut2 orang.

IMG_1317 edit
IMG_1404
Interior di bagian atas Masjid Quba.
DSCF4140 edit
DSCF4147 edit
DSCF4144 edit
DSCF4145 edit
DSCF4146 edit
DSCF4138 edit

Selesai shalat, kami diberi waktu lebih untuk menikmati suasana di halaman Masjid, Mau belanja? mau foto-foto? atau sekedar ngeceng aja? (yang ini jangan dong ya) silahkeeuunn. Banyak ibu-ibu  yang pake waktunya buat borong kurma muda di sini (program lagi buukk?). Kalo akik sih lebih milih pol-polin di sesi foto dan beli tasbeh dari anak-anak kazakhstan aja. Gemet banget ya soalnya anak-anak ini nih... lucu-lucu amat mukee. Walopun jualannya agak maksa ya, tolong. Tapi biarin deh demi sejepret dua jepret foto bocah Kazak ;D

IMG_1405
IMG_1328 edit
DUAR!
Selamat menikmati mukaku yang sebesar layar kompie... kapan lagi kan yaa? Nikmatin ajun shaaee!!
IMG_1406
LOCOOOOOOO!!
Pesen satu dong muke bocah yang kayak ginii..
Gemes banget gak sih muka2 perpaduan arab-bule-oriental inii *GIGIT*
PS: foto kanan monyongnya gak sante ya, gara2 komunikasi pake bahasa tarzan!
DSCF4137 edit
SATU LAGI DONG AH MUKE AKIK YANG SEPENUH LAYAR.
(Your welcome!)
PASAR KURMA

Karena hidup harus balan, abis ibadah baiknya langsung diikuti dengan keduniaan. Dalam hal ini adalah belanja. Tapi karena lagi di Madinah, belanjanya belanja kurma aja sih.

Di pasar kurma ada apa aja? Selain kurma (doh!), ada juga kismis, aneka kacang, dan cokelat kiloan.

Saya beli beberapa jenis kurma (berbekal catetan nyokap yg kumplit sama kilo2annya), kacang pistachio, and my favorite... MA'MOUL! Gak beli cokelat kiloan soalnya menurut akik sih kurens ya. Rasa manis doang, dan gak butuhlah beli yg begitu, soalnya aku kan udah man..... *ditinggal pembaca

DSCF4167 edit
DSCF4173 edit
DSCF4171 edit
DSCF4172 edit
DSCF4175 edit

Terus kalo travel nganter ke pasar kurma gini, harus beli di sana gak sih? Ya gaklaaahh! Gak bakal ditinggal juga kalo gak belanja di sana. Bahkan ya, saya baru tau kalo mau beli kurma yang bagus itu, belilah di mz-mz (mas -red) gerobakan depan Nabawi. Sayangnya baru dikasih tau tour leader pas udah terlanjur beli kurma sama kebon2nya. Gimana siiihh..

Selain di mz depan Nabawi, menurut saya pilihan kurma di supermarket Bin Dawood juga ngene-ngene dan harga lebih murah siki' siki' daripada pasar kurma. Pilihan cokelat dan ma'moulnya juga beragam. Jadi kayaknya mending belanja di sini aja deh. Kecuali untuk cokelat batu ya, kalo cokelat batu, saran saya belilah di toko Ali Murah di Jeddah. Rasanya jaauuhh lebih enak.

DSCF4182 edit
DSCF4181 edit
IMG_1407
Udah pantes bikin album religi gak sih?
JABAL UHUD

Selesai dari pasar kurma, perjalanan berlanjut ke Jabal Uhud. Sebuah perbukitan terbesar di Madinah, yang juga merupakan tempat bersejarah lokasi terjadinya perang Uhud antara Nabi Muhammad SAW dan kaum muslimin, dengan kaum kafir Quraish dari Mekkah. Sayangnya karena outnumbered, kaum muslimin kalah, dan 70 orang para syuhada meninggal dalam peperangan. Salah satu dari 70 orang Syuhada yang meninggal itu adalah paman sekaligus sahabat Nabi, Hamzah bin Abdul Muththalib.

Atas perintah Rasulullah S.A.W. semua Syuhada yang meninggal langsung dikuburkan di Jabal Uhud. Dan karena kecintaan Rasul kepada para Syuhada,  setiap tahun Rasul menyempatkan berziarah ke Jabal Uhud. Karena itulah, setiap muslimin yang sedang mengunjungi Madinah, dianjurkan mengikuti kebiasaan Rasul dan berziarah ke sini.

Maka seperti peserta umroh maupun haji yang lain, rombongan kami pun diantar ke sini. Tapiiii entah si tour guide lupa atau saya (dan Eki) yang ga denger ya, waktu itu kami kayaknya gak diberi tahu letak makam para Syuhada. Ingetnya kok cuma disuruh turun sebentar, foto2, dan naik lagi ke bis.

Jadi ya akik nurut. Foto2 setitik, beli es krim arab *penting, dan gak lama, naik lagi deh ke bis. Saya malah baru tau kalo di Jabal Uhud ada makam Hamzah dari nyokap sendiri. Pas sampe Jakarta, doik nanya "kamu ziarah ke makam Hamzah kan?". Yang akik jawab "hah? ada ya makam Hamzah? di mana?" *ketauan pengetahuan sejarah islam nol besar, padahal sejarah The Kardashian apal sampe ngelotok*

Jadi buat ukhti-ukthi sekalian yang jalan-jalan ke Jabal Uhud, jangan lupa ya tanya ke mutawwifnya posisi makam syuhada. Dan yang paling penting jangan lupa kirim doa pas sampai sana :)

IMG_1355 edit
IMG_1356 edit
IMG_1354 edit
IMG_1408
IMG_1419 edit
IMG_1357 edit
DSCF4224 edit
DSCF4222 edit
Ice cream truck versi arabia. NTAAA! (--> baca: cinta, red.)


MASJID AL-QIBLATAIN

Di sesi ziarah keliling Madinah ini, sayangnya gak semua tempat bersejarah bisa dimampiri. Beberapa lokasi cuma sempat, dilewati dan diintip dari dalem bis ajun.

Salah satunya adalah Masjid Qiblatain.

Masjid ini adalah masjid bersejarah yang menjadi saksi berpindahnya kiblat untuk umat muslim setelah Nabi Muhammad S.A.W. menerima wahyu dari Allah S.W.T. untuk mengganti kiblat dari Masjid Al Aqsa di Yerusalem menuju Ka'bah di Mekkah.

Menurut nyokap akik, kalo jaman dulu paket2 umroh masih tuh nyempetin mampir ke sini. Sekarang sayangnya udah gak ada yang mampirin ya. Cuma dikasih tau dan ditunjuk dari kejauhan aja *keluarin kekeran*.

Masjid Qiblatain.
AL-BAQI'

Selain Masjid Qiblatain, tempat yang cuma sempet dilewati adalah Al-Baqi' atau Makam Baqi'.

Makam Baqi ini adalah tempat dikuburnya hampir semua sahabat dan keluarga Nabi Muhammad S.A.W.  Dari mulai istri-istri Rasul (kecuali Khadijah), anak-anaknya (seperti Fatimah, Ruqaiah, Ummi Kultsum, Zainab, Qasim, Ibrahim dan Abdullah). Ibu susu Rasul (Halimatus Sadiyah), sampai cucu Rasul (Hassan dan Husein).

Al-Baqi' ini sebenarnya tempat pertama yang kita lewatin sih. Karena posisinya yang tepat di sebelah Timur Masjid Nabawi. Sayangnya lagi-lagi kami gak mampir di sini. Bis cuma berhenti di samping makam, lalu sambil dibimbing oleh mutawwif, kami membaca doa untuk para almarhum dan almarhumah yang dimakamkan di sana.

Tapi kalo saya baca-baca di internet, kayaknya sekarang memang gak sembarangan orang bisa masuk Baqi' juga ya. Penjagaan terhadap maqam Baqi diperketat karena dulu-dulu banyak orang yang ziarah sambil nangis, peluk-peluk batu, minta dikabulkan doanya, atau bahkan ambil batu kecil dan tanah dari sana untuk dibawa pulang.

Karena takut banyak yang melakukan hal-hal syirik itulah akhirnya akses ke sana diperketat. Sayang banget ya.

DSCF4122 edit
Maqam Baqi dari luar.
Bentuk maqam sederhana di Al-Baqi.
Al-Baqi.
Selesai ziarah keliling Madinah, kami semua diantar balik ke hotel. Untuk bersiap-siap shalat dzuhur. Setelahnya aktivitas seharian kurang lebih sama aja sih kayak kemarin, bolak-balik hotel - masjid - jjs di sekitar hotel. Gitu terus sampe bokek.

 ***

Btw kalo misalnya boleh milih atau usul ke travel-travel nih, pengennya sih mampir ke toko kurma diilangin aja deh dari ziarah Madinah. Yegaktsih? Soalnya mau beli kurma mah perkara gampang deh... Di arab, dari mamang-mamang sampe toko besar jual kurma semua kayaknya. Gak sempet beli kurma di Arab? Tinggal ke Tenabang, REBES!

Malah tempat-tempat bersejarah itulah yang harusnya dipentingin dan didahulukan, karena ya adanya emang cuma di sana aja. Setuju gak sih? Awas kalo enggak! :P

Sekian pesan Bimbo dan wassalammualaikum.

Next post: Ke Makkah kami menuju!

7 comments :

  1. Mbak Friiiid.... Ente tinggi amat ternyata yak! Langsing semampai dan makin ketjeuh ajwah pake jilbab....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ihihihi iyaa.. aku postur emang agak raksasa nih mbaa. Duh hamdalah ya kalo cocok pake jilbab, takutnya malah kayak kang pecel ;P

      Delete
  2. mbaaakkk, duh selalu seneng deh baca postingannya....salam kenal ya. mampir2 ke rumah gie bundagie.blogspot.com
    penggemar si mbak keceh ini dari doloooo #uhuy Alhamdulillah si mbak makin cantik berhijab, jadi makiin iriii bisa segera ke tanah haram #aamiin ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aduh makasih banyaakk... siipp, nanti aku berkunjung balik yaa. Aduh tapi malu nih, aku belom jilbaban sebenernya.. pas umroh tok mba... doain ya biar hati bisa segera mantap berjilbab :D

      Delete
  3. Hai Fry, gue Naniet...salam kenal yaa. Selama ini suka diem2 baca blog lo dan dengar nama lo/Eki disebut dari cerita2 sepintasnya Smita, Lulu, atau Septi. :)
    Gue senang banget pas ada postingan tentang umroh ini. Soalnya emang susah sekali buat cari blog post pengalaman umroh yang cukup detail, setiap Google selalu banyakan yang muncul list travel agent dan harga paket. Setelah baca 2 postingan umroh lo, gue kok agak2 kepincut sama travel agentnya ya. Boleh tau nggak namanya apa/websitenya? Terima kasih. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halooo naniieett.. salam kenal juga yaa. Sama doongg, aku juga sering sekali mendengar namamu dari Smita dan Miund. Maafkan lho baru bales! Maklum yaa blogger musiman, jadi ngecek blognya juga tergantung musim buah2an.

      Aku kemaren kebetulan pake Patuna. Lumayan memuaskan kok. Dari servis dan fasilitas menurutku sih oke.
      Cuss di cek sist!

      Delete
  4. silent reader dari blog ini,, yang kusuka adalah hasil jepretan yang keceh badai ulalala.. selalu suka dengan detail ceritanya.. semoga segera dimantapkan hati ya mba fry .. Habib dan Habibah kan udang mancung gile,, jadi kayak arab2 gitu ,, cantikk
    salam kenal dari jogja ^_^

    ReplyDelete